Wednesday, September 07, 2011

Pergilah sayang...

Salam dan hai kepada readers serta para pembaca semua..

Fendi berjalan dan terus berjalan meninggalkan sebuah rumah usang.. Dia bingung kerana dia sendiri tidak ingat bagaimana dia boleh berada didalam rumah buruk itu.. Satu2nya perkara yang dia ingat ialah yang dia perlu segera pulang ke rumah..

Tanpa berlengah lagi, Fendi terus berlari dan cuba mengenal pasti jalan2 yang boleh membawa dia kearah rumah nya.. Setelah hampir 2 jam dia berjalan, akhirnya Fendi tiba ke rumah dia.. Fendi buka pintu rumahnya dan segera masuk..

Apabila masuk sahaja ke dalam rumahnya, tiba2 Fendi berdiri kaku.. Dia berdiri dan matanya hanya memandang tepat kearah seseorang yang berada di hadapannya.. Lisa, itulah nama orang yang berada dihadapan Fendi sekarang ini..

"Lisa, ke mana kau menghilangkan diri..??", tanya Fendi selepas beberapa minit memandang wajah Lisa..

Lisa hanya diam membisu sahaja, dia tidak menjawab persoalan Fendi.. Fendi cuba bertanya lagi sekali soalan yang sama kepada Lisa.. Selesai sahaja Fendi bertanya, Lisa terus melambai2kan tangannya seperti mahu Fendi menghampiri dia..

Tanpa membuang masa, Fendi terus menggenggam tangan Lisa.. Sebaik sahaja tangan Lisa berada didalam ganggamannya, tiba2 Fendi terasa seperti ternampak satu situasi atau keadaan yang dia pernah lalui.. Dia nampak ketika itu dirinya dan Lisa sedang bergaduh besar..

Ya, memang dia pernah lalui keadaan itu kerana sebelum dia keluar rumah 2 malam yang lepas, dia dan Lisa memang bergaduh.. Fendi terus melihat situasi itu sehinggalah ketika saat dia keluar dari rumah meninggalkan Lisa.. Dia terus berjalan meninggalkan rumahnya..

Sampai disatu selekoh, tiba2 ada seorang perompak yang telah cuba merompak dirinya.. Fendi cuba melawan tetapi malangnya perompak itu telah menusuk tubuh Fendi dengan menggunakan sebilah pisau.. Fendi mula lemah dan perompak itu telah mengheret tubuh Fendi ke sebuah rumah usang yang berdekatan..

Keadaan jadi gelap dan secara perlahan2 Fendi kembali semula melihat wajah Lisa.. Fendi tidak berkata apa2 kerana dia masih terkejut.. Tidak lama selepas itu, Lisa mula bersuara..

"Abang, tempat abang bukan disini lagi. Kitorang dah jumpa mayat abang semalam dan saya pun baru sahaja pulang dari kubur abang..", kata Lisa sambil dia mengelap air mata yang laju mengalir di pipinya..

Fendi tidak dapat menerima hakikat bahawa dirinya sudah tiada di muka bumi ini lagi.. Dia menangis semahu2nya dan perlahan2 Lisa memeluk tubuh suaminya itu dan berkata..

"Abang pergilah, Lisa akan sentiasa mengingati abang sehinggalah keakhir nyawa Lisa ini.", kata Lisa cuba memujuk.. Fendi pun mula berhenti menangis, dia mengucup dahi Lisa dan meminta agar jangan mudah putus asa..

Secara perlahan2 tubuh Fendi mula lenyap, dan Lisa hanya mampu memerhatikan pemergian roh suaminya itu..

P/s : Perghh, akhirnya dapat jugak aku lepaskan nafsu menaip panjang2 macam ni..hehe

3 comments:

Saiazuan said...

rajin ko mengarang.. :D

Zaujah Encik Mamat said...

eah... belog dah lawa bangat..

wah rajinnya menulis .. hehe kisah ini mengingakan kepada drama bersiri "ghost" .. hehehe

tia @ Ini Kisah Tia said...

woahhhhhhhhh ! ringkas tapi besttttt . dasyat2 .. nanti karang lagi yeaa :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...