Saturday, August 22, 2015

[Story Saturday] Satu panggilan tidak bernama

Salam dan hai kepada para readers semua..

Aku mendapat satu panggilan dari nombor yang tidak bernama. Namun alangkah baiknya kalau aku tidak menjawab panggilan itu. Tapi apakan daya aku, kerana aku sendiri memang tidak menyangka dengan menjawab panggilan dari nombor yang tidak benama ini sahaja ia mampu untuk mengubah nasib aku yang selama ini berjalan seperti biasa.

Petang itu aku berjalan seorang diri di sebuah taman permainan. Setelah puas berjalan-jalan menghirup udara segar, tiba-tiba telefon bimbit aku berdering. Nombor tidak bernama, kebiasaannya aku biarkan sahaja, tapi entah kenapa pada petang itu aku menjawabnya. Kedengaran suara yang keluar ialah suara seorang perempuan, tapi aneh mengapa suaranya sangat cemas.

Aku meminta dia untuk bertenang dan menceritakan apa yang telah berlaku kerana aku terlalu ingin tahu kenapa dia meminta pertolongan dari aku. Perempuan itu berkata yang dia sebenarnya telah diculik oleh sekumpulan penjahat. Aku terdiam seakan-akan tidak percaya dengan apa yang aku dengar, tetapi kedengarannya yang perempuan itu bercakap benar.

Pada mulanya aku katakan pada dia yang aku tak ada masa untuk bermain, tapi perempuan itu beria-ia memberitahu aku bahawa dia bercakap benar. Mahu tidak mahu, aku terpaksa juga percaya pada perempuan itu kerana kalau aku abaikan, mungkin dia betul-betul dalam bahaya. Aku mula cemas tetapi selepas cuba bertenang seketika, aku bertanyakan kepada perempuan itu dimana tempatnya.

Tapi, seperti apa yang aku sangkakan, perempuan itu tidak tahu dia berada dimana. Kali terakhir tempat dia diculik ialah dikedai makan, dan kini dia berada didalam sebuah pondok. Aku bingung memikirkan bagaimana aku hendak mendapatkan lokasi dia. Tiba-tiba dia memberitahu aku yang dia nampak keadaan luar seperti berada diatas bukit.

Kemudian aku tanyakan kepada perempuan itu dimana tempat dia makan dan anggaran masa selepas dia diculik. Setelah mendapat maklumat itu, aku sudah mendapat petunjuk dimana tempat perempuan itu disembunyikan. Aku ingin melaporkan kepada polis, tetapi perempuan itu katakan yang dia mungkin tidak ada banyak masa sebelum penculik itu membawa dia pindah ke tempat lain.

Apabila dia berkata seperti itu, aku pun mengambil keputusan untuk pergi sendiri ke tempat yang aku jangkakan tadi. Aku mengambil masa hampir 45 minit untuk sampai ke tempat itu dan mungkin nasib aku baik kerana tempat yang aku jangkakan tadi memang tepat. Sepanjang perjalanan itu aku memujuk dia agar tenang dan jangan buat perkara yang mencurigakan, aku tidak mahu panggilan ini terputus.

Dari jauh lagi aku sudah nampak sebuah pondok diatas bukit dan aku mengambil keputusan untuk meletakkan kereta aku jauh dari tempat itu. Secara perlahan-lahan aku menghampiri pondok itu, panggilan aku dengan perempuan tadi sudah terputus kerana gangguan isyarat ketika menaiki bukit dan ini menambahkan lagi rasa cemas aku.

Perlahan-lahan aku memusingkan tombol pintu pondok itu dan apabila terbuka, aku nampak ada seorang perempuan dengan kaki, tangan serta mulutnya terikat. Mata perempuan itu membulat seolah-olah menyuruh aku untuk memandang ke belakang. Dan apabila aku menoleh kebelakang, satu das tembakan telah dilepaskan. Tubuh aku menjadi lemah dan aku jatuh sambil memandang perempuan itu menangis. Pandangan aku kabur dan akhirnya aku tidak bernafas lagi..

P/s : Ni apa kes lah aku buat cerita bad ending ni...

5 comments:

adiba rusli said...

nice. dont give up. keep it up:)

Jenny Pa-un said...

laaaaaaaaa ending dia mati la ni??

lama x berkunjung ke sini.. dah berapa tahun agak nya..hahaha

Arpiiz said...

@adiba rusli : hehehe, okay2 thanks ye..

Arpiiz said...

@enny Pa-un : Eh, pernah jadi reader blog ni ke dulu.? Hehehe, thanks sebab datang lagi..

Kakak Tiri Cinderella said...

Akhirnya aku tidak bernafas lagi. Yang tulis nie sapa. Hahahahaha

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...