Sunday, July 26, 2015

[Story Sunday] Kisah Aku Sebatang Pen

Salam dan hai kepada para readers semua...

Aku sebatang pen, aku dibuat disebuah kilang yang aku sendiri tidak tahu dimana letak tempatnya. Di kilang itu lah tempat yang aku boleh panggil sebagai rumah kerana hanya disanalah aku pernah hidup bebas dan gembira. Ketika aku berada di kilang itu, aku selalu dikelilingi oleh kawan-kawan aku. Kami bermain-main didalam kilang itu dan aku sangat seronok dengan mereka.

Namun pada suatu hari, aku telah dibawa ke tempat pembungkusan dan disana aku telah dibungkus dengan plastik keras. Aku ketakutan kerana aku tidak dapat menggerakkan badan aku. Sudah puas aku memanggil nama kawan-kawan aku, namun tidak seorang pun yang muncul. Untuk menyedapkan hati, aku menganggap yang mereka tidak berada dikawasan itu.

Setelah dibungkus, aku dimasukkan kedalam sebuah kotak. Didalam kotak itu terdapat banyak pen-pen yang senasib seperti aku. Keadaan didalam kotak sangatlah gelap, aku tidak dapat melihat apa-apa. Aku hanya berdiam diri sahaja memandangkan pen-pen yang lain juga turut dia sama. Aku tertidur sepanjang masa aku berada didalam kotak itu.

Sehinggalah pada suatu hari, apabila aku membuka mata aku, satu cahaya terang mengaburi pandangan aku. Setelah beberapa ketika, pandangan aku sudah mula kembali seperti sedia kala. Aku lihat keadaan sekeliling aku, satu tempat yang sangat asing bagi diri aku. Tidak seperti di kilang-kilang, di sini keadaan tempatnya lebih bersih dan lebih sejuk.

Kini sudah lebih 2 bulan aku berada ditempat itu, aku tau nama tempat itu ialah kedai buku dan aku juga sudah berkenalan dengan penduduk disitu. Aku sempat berkenalan dengan Pembaris, Pemadam dan juga Pen Hitam. Tapi aku tidak tahu kenapa mereka semua tidak mahu berkawan dengan aku. Mereka kata aku gila kerana mengaku yang aku ini sebatang pen. Malah Pen Hitam juga tidak mahu mengaku yang aku sama jenis seperti dia.

Aku berasa sangat tertekan, hidup aku sepanjang 2 bulan itu tersangat lah sunyi. Setiap malam aku menangis mengenangkan nasib aku ini. Aku rindu dengan kawan-kawan aku dikilang sana, tapi apa yang boleh aku lakukan, aku kini sudah berada jauh dari sana, jadi aku perlu meneruskan kehidupan. Keesokan harinya, aku pergi bertemu dengan Pen Hitam kerana aku mahu mendapatkan kepastian mengapa dia tidak mahu mengaku aku sebagai kaum kerabatnya.

Tiba-tiba sepasang tangan memegang tubuh aku, tangan itu mengangkat aku dan aku terdengar satu suara menjerit "Hoiii, siapa yang susun PENDRIVE ni dekat tempat pen..!!!". Kini barulah aku tahu mengapa Pen Hitam, Pembaris dan juga Pemadam mengatakan aku gila, rupa-rupanya aku bukan lah sebatang PEN, tetapi sebatang PENDRIVE.

P/s : Macam karangan sekolah rendah pulak kan.???

12 comments:

Kakak Tiri Cinderella said...

Hahaha Rasa macam nak gelak XD
Bagus bagus.. XD

Arpiiz said...

@Kakak Tiri Cinderella : Laa, kenapa cuma rasa je.?? Gelak je terus, takde orang marah..xD

Anizz Annisa said...

mcm pernah baca cerita ni mse sekolah..hee.. tp ending lain sikit.. :D

Clovers Honey said...

kenapa comel sangat cerita ni? hahaha

Cik JariManis said...

ahahaha alahaiii laa..pendrive rupanya >.< ciss! ='D

ira rara said...

laaaa....hehehe...
kipidappp

Pengedar Shaklee Sri Aman said...

Hehe..nice story. Keep on writing.

Arpiiz said...

@Anizz Annisa : Eh, kebetulan je tu kot..haahha

Arpiiz said...

@Clovers Honey : Hahaha, macam mana boleh comel pulak citer ni..??

Arpiiz said...

@Cik JariManis : Nasib baik pendrive, kalau testpen lain jadinya..hehe

Arpiiz said...

@ira rara : hehe, thanks2..

Arpiiz said...

@Pengedar Shaklee Sri Aman : Thanks sebab baca ye..:D

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...