Saturday, July 25, 2015

[Story Saturday] Tira (Part 3)

Salam dan hai kepada para readers semua...

...Sambungan daripada Tira (Part 2)

Setelah Tira menekan butang yang ada pada batu itu, keadaan menjadi seperti sedia kala. Suasana menjadi riuh rendah dengan bunyi kenderaan dan juga suara-suara orang yang berjalan kaki. Tanpa berfikir panjang, Tira menekan butang itu lagi sekali dan sekali lagi keadaan sekeliling menjadi senyap sunyi dan situasi seperti masa berhenti terjadi lagi sekali.

Barulah Tira tahu yang batu dia pegang itu mempunyai kuasa untuk menghentikan masa. Pada mulanya Tira takut kerana dia tidak mahu sesuatu yang buruk terjadi pada dirinya. Tetapi setelah beberapa kali dia menggunakan batu itu untuk kepastian, barulah Tira yakin menggunakan batu hijau itu. Tira terfikir, dia bingung memikirkan untuk apa dia menggunakan batu itu.

Namun setelah beberapa kali dia berfikir, muncul satu idea jahat didalam fikirannya iaitu hendak membalas dendam terhadap Alia dan juga Zahid. Sepanjang malam dia memikirkan apakah balasan yang patut dia berikan kepada orang yang sangat dibencinya itu dan setelah membuat keputusan, Tira melelapkan matanya akibat kepenatan dengan apa yang terjadi kepada dirinya hari ini.

Keesokkan harinya, jam loceng berbunyi menandakan sudah pukul 9.30 pagi. Tira bingkas bangun kerana dia sudah tidak sabar lagi hendak membalas dendam terhadap Alia dan juga Zahid. Rancangan nya ialah dia mahu bersemuka dengan mereka berdua, kemudian membuat perkara yang boleh memalukan mereka berdua ketika masa diberhentikan.

Setelah Tira bersiap-siap untuk keluar, dia berjalan menuju ke taman permainan dimana itu merupakan tempat lepak Alia dan juga Zahid. Sewaktu dia sedang berjalan, entah bagaimana muncul seekor anjing menyalak kuat dihadapan Tira. Tira ketakutan dan tanpa dia berfikir panjang dia terus melarikan diri demi mengelakkan dirinya dari diapa-apakan oleh anjing tadi.

Apabila melihat Tira melarikan diri, anjing tadi mula membuka langkah ingin mengejar Tira. Dengan salakannya yang kuat membuatkan Tira semakin panik dan berlari semakin laju. Semakin laju Tira berlari, semakin dekat anjing itu cuba mengejarnya dan ketika detik-detik paling mencemaskan itu lah Tira mendapat akal. Dia mahu menghentikan masa untuk melarikan diri dari anjing tadi.

Tira mencari batu hijau yang ada didalam beg galasnya ketika berlari, ternyata susah baginya untuk mencari batu itu dalam keadaan sedang berlari. Setelah berusaha beberapa kali meraba-raba dalam begnya, akhirnya Tira dapat memegang batu hijau yang dicarinya. Tira sangat gembira kerana dia tahu sebaik sahaja dia menekan butang yang ada pada batu itu, dia sudah pasti akan selamat.

Batu hijau tadi dikeluarkan dari dalam beg, dan entah bagaimana dalam masa yang sama juga kaki Tira tersepak tunggul kayu lantas menyebabkan dirinya jatuh tersungkur. Ketika dirinya sedang terjatuh itu lah, batu hijau yang dipegang olehnya tadi terlepas dan Tira dapat melihat batu itu jatuh ke lantai. Malang tidak berbau, butang pada batu itu mengenai lantai jalan menyebabkan butang itu sekaligus tertekan.

Suasana menjadi senyap sepi, tiada sebarang bunyi mahupun pergerakan yang berlaku. Batu hijau tadi tergolek diatas lantai jalan bergerak dihadapan tubuh anjing yang kelihatan kaku dalam posisi berlari. Batu hijau itu terus bergolek dan kali ini ia melintasi badan Tira yang turut sama kaku seperti anjing tadi. Terhentilah masa sejak waktu itu dan mungkin cuma akan bergerak kembali jika butang pada batu hijau itu ditekan lagi.

P/s : Aku nak tamatkan terus lah cerita ni, sebab ada banyak lagi cerita lain yang aku nak buat..

2 comments:

ira rara said...

best la citer nie...x der ag ke sambungan..

Arpiiz said...

@ira rara : huhuhu, tak tau pulak citer ni best.. Takde lah sambungannya, sebab nak buat cerita lain plak. Btw, thanks sbb baca..:D

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...